24.4 C
Indonesia
Monday, January 17, 2022

Dedie Resmikan Green House Bojongkerta “Ini Solusi Permasalahan Ekonomi”

Sorotrakyat.com | Kota Bogor – Pemerintah Kota (Pemkot) bersama Minaqu Indonesia dan Bank Jawa Barat dan Banten (BJB) meresmikan green house bagi para petani tanaman hias di Kelurahan Bojongkerta, Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor.

Peresmian dilakukan langsung oleh Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim, Jumat (26/11/2021). Usai meresmikan green house, Dedie mengungkapkan satu dari dua green house yang ada sudah mulai melakukan produksi tanaman hias.

Sejak dibentuknya mitra tani di Kelurahan Bojongkerta, kata Dedie, mulai ada perubahan perekonomian warga. Tak hanya itu, para petani juga dibekali pengetahuan baru tentang tanaman hias untuk mencari solusi terkait dengan permasalahan ekonomi.

“Dan ini solusinya. Bertani tanaman hias dan di beli oleh Minaqu, lalu (tanaman hias) Minaqu dibeli oleh buyer di luar negeri. Jadi ini siklus ekonomi yang harus kita jaga, pertahankan, dan kita perbesar,” jelas Dedie.

Sambung Dedie, Minaqu memiliki komitmen untuk membangun green house serupa di setiap kelurahan di Kota Bogor. Memang, Bojongkerta menjadi pilot project untuk wilayah lainnya yang akan dilakukan treatment serupa.

“Dengan adanya green house, Minaqu jadi gampang mencari tanamannya untuk dijual. Dan petani juga punya rasa percaya diri karena disupport (dana) oleh BJB,” sambung Dedie.

Dengan potensi penjualan tanaman hias yang mencapai Rp 300 Triliun, terobosan ini harus terus digenjot. Bahkan, kata Dedie, saat ini Minaqu Indonesia yang dinahkodai Ade Wardana sedang berkeliling Eropa untuk memperbesar pasar tanaman hias.

“Jadi Bogor nanti bukan hanya memiliki pasar tanaman hias, tapi juga memiliki sentra produksi tanaman hias di Indonesia. Apalagi para petani saat ini dibantu oleh KUR (Kredit Usaha Rakyat) dari BJB senilai Rp 34,8 juta per satu petani,” urainya.

Baca Juga:  Gelar Refleksi Kinerja Akhir Tahun, Semoga Kota Bogor Bisa Lebih Cepat Berlari

Direktur Minaqu Indonesia, Yasmin Sanad menambahkan, sebagai offtaker, Minaqu melakukan pembinaan penuh kepada para petani termasuk penyuluhannya. Setelah kualitas tanaman sesuai, baru tanaman tersebut mulai di ekspor.

“Pasarnya sudah kita pegang. Saya juga dapat pesan dari pak menteri bahwa Minaqu jangan kaya sendiri, tapi kita harus berbagi sama masyarakat dan petani – petani di Indonesia,” terangnya.

Ada tiga jenis tanaman hias yang diproduksi di green house Bojongkerta. Ketiga jenis tanaman ini bisa dijual dua hingga tiga kali lipat dari indukannya. Meskipun memang, ada kendala – kendala yang ditemui yang bisa menutupi keuntungan dari penjualan.

Tanaman disini ada tiga jenis pertama philodendron milano krisum, kedua singunion metalbu dan singunium triking.

“Targetnya perbulan satu petani kalau bisa 300 tanaman, jadi masing – masing jenis ada 100 jenis yang bisa kita ambil. Dan 3 bulan lagi sudah bisa siap panen,” kata Yasmin. (Red)

Editor & Penerbit : Den.Mj

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

22,949FansLike
3,117FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

Latest Articles