Dedie Rachim Tegas Ingatkan para Kepala Sekolah, Operator dan Bendahara sekolah se-Kota Bogor Penggunaan Dana Bos Harus Sesuai Aturan

Sorotrakyat.com | Kota Bogor –Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor melalui Dinas Pendidikan (Disdik) menggelar Coaching Clinic BOS Reguler tahap 2 Tahun 2023 kepada para kepala sekolah, operator dan bendahara sekolah se-Kota Bogor.

Kegiatan yang dibuka pada Senin (11/9/2023) dibagi kedalam enam sesi yang digelar selama enam hari. Setiap harinya dihadiri oleh peserta dari sekolah setiap kecamatan di Kota Bogor.

banner 325x300

Di hari kedua Coaching Clinic BOS Reguler tahap 2 Tahun 2023, Bantuan Operasional Satuan Pendidikan (BOSP) pada Selasa (12/9/2023) ini diikuti oleh peserta dari wilayah Kecamatan Tanah Sareal.

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim yang hadir dalam kegiatan tersebut mengingatkan agar penggunaan dana BOSP digunakan sesuai aturan.

“Karena biar bagaimanapun juga yang namanya bantuan ini tujuannya adalah dalam rangka kita mendorong pelayanan pelaksanaan pendidikan di semua sekolah se kota Bogor,” katanya.

Agar lanjut Dedie semua administrasi dari mulai perencanaan, penyusunan program hingga pada pelaporan dan evaluasi bisa dipertanggung jawabkan dengan baik.

Dalam kegiatan ini juga disosialisasikan dan dijelaskan mengenai 11 poin aturan yang boleh dan tidak boleh dilanggar sesuai peraturan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek).

Dedie berharap selain dari bantuan BOSP ini, kemajuan, pengembangan dan peningkatan kualitas pendidikan juga harus didukung dengan strategi ketersediaan tenaga pendidik di setiap sekolah.

Sehingga anak-anak Kota Bogor bisa terus bersekolah. Sebab, salah satu indikator kemajuan indeks pembangunan manusia juga dilihat dari indikator lama usia sekolah.

Dedie juga menitipkan pesan kepada para kepala sekolah dan guru untuk tidak bosan mendidik, mengajarkan, mengingatkan kepada anak didiknya tentang kedisiplinan menjaga kebersihan, melestarikan, merawat dan menjaga alam serta lingkungan.

Baca Juga:  Warga Tangkap 3 Orang Remaja di Duga Geng Motor, Polis Lakukan Penyelidikan

“Karena pendidikan itu bukan saja di bidang akademis, tapi juga moral dan tanggung jawab, mental serta nilai-nilai kedisiplinan yang diterapkan dikehidupan sehari-hari,” ujarnya.

Di lokasi yang sama, Kepala Disdik Kota Bogor, Sujatmiko Baliarto mengatakan, kegiatan ini juga untuk mensosialisasikan, motivasi dan arahan serta memberikan semangat dalam melaksanakan dan pengelolaan anggaran.

“Dalam pengelolaan ini tahap yang dilaksanakan mulai dari tahap perencanaan harus sesuai koridornya. Ada 11 komponen yang diperbolehkan sesuai Permendikbud Ristek Nomor 63 tahun 2022, sehingga dalam pelaksanaannya tidak boleh keluar dari koridor integritas,” jelasnya.

Karena lanjut Sujatmiko, dari mulai tahap perencanaan yang sudah didokumentasikan dan menjadi dokumen harus benar-benar dilaksanakan.

“Sehingga dalam pelaksanaanya jangan sampai ada yang double anggaran, jangan ada yang mengurangi spek sehingga semua tetap tepat sasaran dan sesuai koridor harus tertib laporan. Sehingga dalam acara yang sangat penting ini kita juga hadirkan pembinaan yang dilakukan oleh auditor inspektorat,” katanya.

“Disamping itu ini wahana kita untuk evaluasi apakah yang sudah dilaksanakan kemarin dan tahun depan sudah lebih baik lagi. Sehingga jika ada instrumen yang kurang atau perlu diperbaiki, terus diperbaiki. Sehingga bisa clean and clear,,bersih, jujur dan sempurna,” katanya.

Dalam kegiatan itu juga di tandatangani pakta integritas yang dilakukan oleh 6 kepala sekolah secara simbolis yang disaksikan Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim, Kadisdik dan narasumber lainnya.  (Red)

Editor & Penerbit: Den.Mj

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *